nasehat

Bukan faktor tempat tinggal, teman, harta atau faktor lain yang membuat tidak merasakan bahagia. Tetapi kotornya hati dan kurangnya bersyukur yang membuat tidak bahagia.

kalimat ini gue dapat dari salah satu temen gue Amir dari facebook.

no comment buat geu kaliamt tersebut, karena keren banget, dan memberi gue pelajaran yang oke banget.

Advertisements

tentang TL dan kaitannya dengan gue

Beberapa hari yang lalu, di TL facebook gue, ada postingan mas Iib dengan isinya seperti ini:

Memang.. Isbal bukanlah tolok ukur seseorang itu ahlu sunnah atau bukan, namun.. Selama ini saya banyak melihat teman-teman yang futur banyak yang memulai petaka futur nya dengan mulai ” berani” untuk memanjangkan pakaiannya di bawah mata kaki setelah sebelumnya mengetahui akan keharamannya. semoga Allah Ta’ala memberi keistiqomahan kepada kita untuk terus meniti manhaj salaf.

postingan yang oke banget menurut gue dan buat gue. Gue bersuyukur sekali punya banyak temen yang selalu ngasih nasihat2 seperti itu, ya meskipun itupostingan ditujukan di facebook dan bukan buat gue secara langsung. sekian. 🙂

istilah kalimat di atas:
isbal: memanjangkan ujung pakain melebihi mata kaki
futur: rasa lemah/kurnag semangat dalam beribadah

Lu gak bakal tau…

Lu gak bakal tau gmana keadaan esok dan tentunya masa depan. yang ada, tau-tau lu udah nyesel aja. kenapa gue telat ngelaukin ini, kneapa gue gagal ngerencanain ini, kenapa waktu cepet banget gue lalui.
Mumpung belum telat, udah gak usah kebanyakan mikir. Cepet kerjakan rencana-rencana lu. sebelum semuanya berkahir dengan penyesalan.
ada kalimat-kalimat positif yang gue terima beberapa waktu lalu: “nyari tutorial terus, kapan mulai belajarnya?!!!” ini kalimat ngena banget ke gue. makjleb banget.

NB: kalimat diatas itu lagi ngomong kediri sendiri. haha…

Pintar Aja Gak Cukup

setelah gue pikir lama, ternyata pintar & cerdas aja (kayanya) belum cukup untuk kita jadi kreatif dan ngembangin apa yg kita bisa. padahal basic udah ada.

Sebenernya kalimat diatas penen gue share di media sosial (twitter), tpi gue pikir kalimatnya agak absurd, takut disalah artikan oleh orang-orang. jadi mending gw share disini aja… 🙂
Dan kalimat tadi tuh sebenrnya teruntuk siadek gue yang kalau ngomong sama balas pesan singkat itu hemat banget. haha… Pisss De. 🙂

Renacana: Alokasikan Waktu Seperti 2 atau 3 SKS Untuk Full Konsentrasi Belajar

Tiba-tiba ide ini ada di benak gue dan secara cepat hinggap begitu aja, hehe…. terus terang pola bejar gue itu ga nentu banget. Emang dasarnya pemalas, belajar semaunya dan hasil diakhirnya punjangan harap bagus sesuai keinginan terbasar seluruh umat manusia (IPK tinggi, red), hahaha…

Balik ke topik awal, nah ide ini muncul ketika smester ini tugas-tugas kuliah banyak banget menghampiri gue, ada beberpa mata kuliah yang gak bisa gue ulang-ulang lagi untuk belajar di kos, karena sebagaian waktu gue, gue abisin buat ngerjain tugas-tuga tersebut (ea… alesan aja, lu itu males belajar Nas. Akuilah!!!!). Nah rencana itu konsepnya gini. Sperti yang tertulis dijudul, gue berencana alokasiin waktu 1-2 jam untuk full konsentrasi belajar, untuk jangka pendek ini mungkin gue konsentrasi belajr mata kuliah yang gue rasa sangat penting dulu untuk di ulang-ulang (dan gue ada target untuk dapet nilai sebagus2nya dari mata kuliah tersebut, InsyaAllah, Bismillah!!!!) dan pengennya kedepannya kalau rencana ini  (harus) berhasil, pengen gue terapin ke hal-hal yang lainnya.

Tentang gimana caranya buat mengalokasikan waktu ini. Ide ini gue banyak lakukan dimalam hari dan pagi hari. kenapa jam-jam segitu? selain pagi yang masih fresh banget badan kita, karena disini gue sebagai salahsatu mahasiswa lintas jalur (D3 ke S1) dimana disini perkuliahan gue ada yg dilakukan di malam hari.

Terakhir, semoga rencana gue ini berjalan lancar, ingat lho kadang yang bikin rencana kita gagal itu buka karena ga ada waktu, bukan karena kita sibuk, buka karena hal-hal lainnya. Tapi banyak dari kita (termasuk gue banget) rencana-rencana kita gagal karena dari kita sendiri, dasar guenya aja yang males, dasar guenya aja yang menunda-nunda kerjaan, dan dasar-dasar dari gue yang lainnya yang bikin rencana amburadul. Jadi ayo berubah Nas!!!!! Bismillah….

NB: ini aja nulis artikel hasil dari nyambi sambil ngerjain tugas kuliah. *lho… *tu kan….

-selesai-

Surabaya,

5 Maret 2014

entah kapan bisa di ulang

entah kapan bisa di ulang:
sekarang –> mas Gunawan AnevaTaufan Ali NuryantoYhouga PratamaRikiyar MagfurHermawan Sulistyono, dll.
sekarang sebagian udah pada ninggalin jogja. 1 atap bareng (sebagian). kalw ada makanan di ruang tengah MTI kita2 langsung pada kelaur, sabtu – ahad kajian ustadz Aris, jam 8nya renang di mata air (mas Ginanjar Indrajati yang paling semangat ngajak), sorenya ma’had bareng.
INDAH BANGET

Ni tulisan legend banget, ditulis saat-saat sedang ngerasain banget yang namanya sibuk dengan dunia kerja.

Quote diatas ditulis tanggal 17 September 2011